1. Home
  2. Education
  3. Perbedaan PWA Dengan Native

Perbedaan PWA Dengan Native

Education, Knowledge, Uncategorized

Dalam berinternet banyak istilah yang bermunculan dan terdapat perbedaan di dalamnya, contohnya seperti PWA atau Progressive Web App dengan Native.

Progressive Web App (PWA) dalah situs web yang sangat dioptimalkan untuk seluler, dapat menggunakan beberapa fitur perangkat ini, seperti kamera. Pengguna mengakses PWA dari browser mereka – Chrome, Firefox, Safari atau lainnya – dan mengunduh kontennya saat dan saat menjelajah, maka dinamai progresif.

Terdapat beberapa istilah yang menjelaskan bahwa internet itu luas dan tidak semua paham akan perbedaan dalam istilah tersebut. Lalu apa saja istilah-istilah dalam website? Simak lagi di:

Istilah-Istilah dalam Internet

baca juga: Perbedaan Website dan Website Application

Manfaat PWA

  • PWA memungkinkan Anda menghemat waktu dan uang, karena dikembangkan hanya sekali, sedangkan aplikasi asli memerlukan dua pengembangan terpisah: satu untuk iOS, yang lain untuk Android.
  • Karena Anda mengakses PWA dari browser web, Anda tidak perlu mengirimkan aplikasi Anda di App Store ataupun Pkay Store.
  • Pengguna tidak mengunduh semua konten PWA sebelum menggunakannya. Jadi, mereka mengakses kontennya lebih cepat, langsung melalui URL.
  • Karena tidak memerlukan unduhan, PWA hanya menggunakan sebagian kecil dari memori ponsel.
  • Jika mereka menyukainya, pengguna dapat dengan mudah membagikan PWA dengan URL singkatnya, yang hanya terdiri dari sepuluh karakter.
  • Aplikasi Web Progresif adalah situs web dan, dengan demikian, dioptimalkan untuk mesin pencari. – Algoritma terbaru yang dikembangkan oleh Google sangat menghargai PWA. Secara konkret, ini berarti bahwa PWA kemungkinan besar akan muncul di hasil pencarian pertama dan oleh karena itu dikenal baik oleh pengguna.
  • Pengguna dapat mendaftarkan PWA di favoritnya. Ikon muncul di layar beranda, seperti untuk aplikasi asli.

Kekurangan PWA;

  • Untuk menawarkan PWA kepada pengunjung Anda, Anda harus memiliki koneksi internet di semua ruang pameran Anda.
  • PWA tidak didukung secara sempurna oleh semua browser web.
  • Aplikasi Web Progresif tidak memiliki akses ke banyak fitur ponsel seperti aplikasi asli. Secara khusus, tidak mungkin menggunakan Bluetooth, yang diperlukan untuk geolokasi dalam ruangan, dengan PWA. – Namun, PWA memungkinkan pengiriman pemberitahuan push seperti aplikasi asli.
  • Tidak mungkin untuk memonetisasi aplikasi Anda dengan PWA.
  • Dalam hal antarmuka dan pengalaman pengguna (UX dan Desain UI), Aplikasi Web Progresif masih menawarkan kemungkinan yang terbatas. Ini tidak memungkinkan untuk menggunakan 3D misalnya.

Lalu, bagaimana dengan aplikasi Native?

Aplikasi native adalah jenis aplikasi yang biasa ada di pasaran app market. Aplikasi native dikembangkan dua kali: sekali untuk iOS, waktu lainnya untuk Android; dengan demikian, ini bekerja secara optimal dengan semua jenis perangkat. Pengguna mengunduh aplikasi dengan semua kontennya dari Store (Apple Store atau Google Play). Pada 2016, aplikasi asli menyumbang 87% dari semua lalu lintas seluler.

Inilah kelebihan aplikasi native yang belum bisa dikalahkan oleh PWA;

  • Meskipun PWA menggunakan URL aman di https, aplikasi asli tetap menjadi cara yang lebih aman dan andal untuk mengakses informasi.
  • Jika perlu waktu lebih lama untuk menginstal di layar utama seseorang, performa aplikasi asli lebih baik daripada PWA
  • Aplikasi native dapat berinteraksi dengan aplikasi asli lainnya, misalnya dengan menawarkan penggunanya untuk terhubung dengan Facebook.
  • Aplikasi native juga memungkinkan untuk menggunakan lebih banyak fitur daripada PWA, misalnya geofencing: mengirim pemberitahuan push saat mendekati titik yang dilokalkan secara geografis.
  • Aplikasi native menawarkan kemungkinan yang lebih besar dalam hal antarmuka dan pengalaman pengguna: permainan, peningkatan penyesuaian.

Kekurangan Native;

  • Terkadang akan memakan banyak resource storage pada ponsel.
  • Adanya beberapa kompresi aplikasi native yang tidak kompatibel pada ponsel.
  • Seringnya update untuk mengejar versi aplikasi native, ketika versi aplikasi tersebut tertinggal, maka akan menimbulkan crash atau miss connection pada server yang bersangkutan.
  • Menghabiskan banyak RAM ponsel, walaupun dalam kondisi app background.
  • Mengharuskan memproduksi beberapa varian sistem operasi pada ponsel.

Aplikasi PWA vs Native, jadi mana yang harus dipilih? Akan kembali lagi kepada kebutuhan pengguna dan kebutuhan bisnis. Jika perusahaan anda sudah menjalankan sistem melalui aplikasi native anda dapat membuat PWA untuk aplikasi anda dengan versi lite, dimana user jadi dapat memilih untuk menggunakan sesuai keinginan mereka.

Jika Anda tidak tahu bagaimana untuk memilihnya, silahkan berkonsultasi dengan kami melalui IT Consultant Frappio. 

Frappio

Anda tidak perlu repot menangani masalah Hosting, biar kami yang menangani pembuatan website anda!

Apabila Anda memiliki pertanyan atau masalah terkait IT, Anda dapat menghubungi IT Consultant kami pada WA atau Telegram (+62) 88906250168

Sukses selalu, Frappioneers!

education, frapioneer, frappio, hosting, it consultant, knowledge, pembuatan website, website
Share it :
Related News
Cara Meningkatkan Brand Awareness
Cara Meningkatkan Brand Awareness
Fungsi Web Hosting
Perbedaan website dengan blog
Perbedaan Website Dengan Blog
Menu